Fi si ka

Fisika oh fisika, kenapa begitu susah dimengerti? 

Ka, kamu lebih susah dimengerti daripada cinta. Cinta mah ngasal ngajah ngawe (bahasa apa pula itu?) juga jadi. Kalau saya ngerjain kamu ngasal ngajah ngawe juga, bisa-bisa semester ini saya tidak lulus ka. Kamu kok tega banget sih ka. Saya kan cuman mau ngambil Product-Design, fisika-nya sedikit. Itu juga kalau jadi saya ngambil, akhir-akhir ini saya tertarik dengan Schmuck Design, yang LEBIH ga ada fisika-nya lagi. Ka, saya harus bagaimana?

No comments: