Buzz

"KO!!!! BUZZ MBAK KALO TIKO OL!!!!! PENTING!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!"
(Status ym saya yang mengundang BUZZ-an orang-orang.)

Buzz-an pertama, dari si Daniel_Thamrin dodol. Dia bilang: "ini aku ol, katanya minta di BUZZ", bulu kuduk saya berdiri lalu saya langsung jawab: "IDIH. bukan elooooooo. GE-ER!", lalu sapaan pun tak saya gubris setelah dia bilang kata andalan Choirul "achso, jadi gituuu, ehmm.."

Buzz-an kedua, dari si (abang) Emil dodol juga. Dia bilang: "penting apee??", yang langsung saya jawab: "yeeee. penting bang! gw nyariin ade gw!", dia malah nanya: "emang ade lo lo kemanain?". Nah lo, dikiranya adek saya ilang, padahalkan saya mencari ade saya untuk menyuruh dia menanyakan resep onde-onde kepada mama saya. Dia langsung GUBRAK! Hehe, obrolan pun berlanjut ke tanya-tanyan kabar dan dunia perkuliahan, masalah penghidupan dan update kabar percintaan masing-masing (standar banget yah obrolannya?). Sudah lama saya tidak berkontak dengan abang saya yang ada di Guangzhou ini.

Buzz-an ketiga, dari si Alex Simbada a.k.a Ali Wicaksana a.k.a Mr. Love a.k.a si adik kelas saya yang murtad dari Lazuardi (SMA saya). Dia bilang: "aku tiko, kenapa ty?". Saya langsung "haduh" (karena sudah males menerima buzz-an orang-orang yang bukan tiko). Dia bales "lalalalala?". Lalu saya jelaskan: "iyaa, gw mw nanyain resep onde-onde." Dia pun balik menjelaskan resep onde-onde ngasal banget: "yang pertama kacang direbus terus diancurin, masukin ke kulit onde-onde, goreng deh." Dasar sotoy!

Buzz-an keempat, dari si Icad. Katanya: "weee. ada yang kangen sama adeknya.."

Buzz-an kelima, (akhirnya) dari adek saya! Tapi bukan si Tiko, melainkan si Wildan (adek saya satu lagi, yang bersekolah di Lazuardi juga, sekarang hari jumat, jadi dia lagi pulang ke rumah). Sowieso, dia lagi di rumah juga jadi sama aja lah fungsinya. Sayapun dengan secepat kilat minta dipanggilkan mama saya dan minta resep onde-onde andalan mama saya. Plus: Ma, ditulis di word trus kirim ke Tya yah hehe ^^;

(resep dikirim)

Buzz-an keenam, dari si Taqi, temannya si Wildan. Katanya: "ty.. nyariin Tiko loe?? mau gue sms Wildan suruh dia ol??" Wa. Langsung saya jawab: "ah danke taq, gw uda ketemu wildan kok :D" Taqi baik hati sekali. 

Lalu, Mama saya nanya angin dan hujan apa yang membuat saya tiba-tiba mau membuat onde-onde, hoho, jadi ceritanya saya punya kacang ijo sisa bikin bubur kacang ijo kemarin yang belum abis, (tanya dong tanya dong kacang ijonya dapet darimana di kota seperti Wismar kota terujung terpencil ini) kacang ijonya dapet dari Sadat yang dulu banget yang sejak dia datang dan pergi ga pernah saya otak-atik, Eva juga lagi punya kacang ijo, dan si Eva yang menjadi pencetus ide onde-onde. Resep pun dicari.

Abis dapet resep, saya jadi balik yang nge-Buzz Eva. "va! resep telah ditangan!" lalu menanyakan kapan kita belanja. Dan kita pun pergi berbelanja ke Stadt deh, ke toko asia beli gluttenreis (tepung ketan), trus ke Rewe beli baekingpuff (baking powder) serta vanilli dan gula. Oya, pas ke Stadt, beli eskrim juga, trus  mas-mas italiano penjual eskrim yang bertampang lumayan ganteng dan masih muda itu kayaknya suka sama Eva (ihiy). Haha. Abis dia ditanya-tanyain gitu, uda gitu Eva di kasi 3 scoop! (banyak benerrrr.. pertanda tuh va! hehe) Tapi saya dapat imbasnya juga sih, dapet 2 scoop, padahalkan kita cuma beli 1 scoop. Hehe lumayan... (tuh va, tukang eskrim lumayan va, ntar dikasi eskrim gratisan melulu!)

Rencananya masak onde-ondenya besok. Doakan berhasil yah! Tanpa pecah-pecah!

Oya, sampai saya balik ke kamar, karena laptop tak saya matikan, saya masih mendapat satu Buzz lagi dari Indah. Buzz-an ke enam. Katanya: "ty! jangan marah-marah sama tiko ty! emang ada apaan mba?"

Haha, hanya berasal dari sebuah kalimat sederhana saja, muncul berbagai persepsi dari berbagai orang. Bisa saya bayangkan, kenapa bisa terjadi banyak mazhab di Islam. (kok nyambung-nyambung ke sini sih ty? GE-JE BANGET SIH!)

No comments: