Pesimis tingkat parah: mari bertela'ah!

Nachteile gw sekolah di Jerman, which mean "Andaikan saja gw sekolah di Indo.." :
  1. Gw jauh dari orang tua, keluarga, teman tercinta.
  2. Ngurus apa-apa sendiri: nyuci bajulah, nyuci piringlah, masaklah, bayar listriklah, bayar sana-sinilah, ngurus keuanganlah, ngatur waktulah, belanjalah, bersiin kamarlah, beresin tempat tidurlah, vakum kamarlah bahkan mencari uang pun sendiri >.<>
  3. Ga bisa seneng-seneng, hura-hura, foya-foya ala remaja Indo. Ga bisa karaokean. Ga bisa jalan-jalan ke mol terus bela-beli. Ga bisa nongkrong tiap minggu di Starbux. Ga bisa nonton di Cinema setiap movie baru keluar. Ga bisa beli baju kaya di mangga dua. Karena semua di Jerman mahal. Makan saja irit, kok mau hura-hura.
  4. Agama semakin menipis.
  5. Kalo gw sekolah di Indo, gw ga perlu susah payah belajar kaya gw sekolah di Jerman. Everything is Bahasa Indonesia. Ga perlu nerjemahin lagi. Ga perlu buka kamus. Ga perlu buka jot.com atau pun wikipedia.de.
  6. Gw rasa kuliah di Indo itu fun. I dont know. Sepertinya begitu. Karena menurut gw, temen-temen gw yg menurut gw capability-nya dibawah gw aja bisa kuliah dengan tiap minggu jalan sana jalan sini. Apalagi gw? Gw rasa kul di Indo tidak menyebabkan stress, haus kasih sayang, homesick dll.
  7. Muka gw jerawatan gara-gara ga cocok udara disini.
  8. Makanan disini juga bikin gendut banget.

Vorteile gw sekolah di Jerman:
  1. Jauh dari orang tua, teman dan sanak saudara itu wajar. Mau tidak mau kita akan menghadapi itu semua. Lagipula sekarang komunikasi gampang. Internet? ok. Telp? bisa, walaupun agak mahal. Mau lihat muka? Kan ada webcam. Itung-itung latihan buat masa depan nanti lah~
  2. Di rumah memang lebih enak, apa-apa diurusin. Tapi dengan apa-apa dilakukan sendiri, kita jadi tahu mana yang penting (banget) mana yang tidak penting (banget atau sedeng) mana yang harus dilakukan tiap hari, mana yang harus dihemat, mana yang boleh ditoleransi. Itung-itung latihan kalo kita uda punya penghasilan sendiri dimasa depan~
  3. Hidup harus hemat. Tapi jalan-jalan ke negara tetangga juga boleh, kata Bapakku "cari pengalamanlah sebanyak-banyaknya, pergi ke negara lain bisa menambah wawasan."
  4. Bebas. Tidak ada yang mengatur.
  5. Nambah satu bahasa: Deutsch (yang susahnya naujubile, sampe sekarang aja gw ga bisa lancar berkomunikasi)
  6. Latihan bahasa cina gw juga yang sudah lama terpendam. Jujur gw di Indo jarang ngomong Cina ma adek gw, disini malah gw tiap hari ngomong Cina. Secara sahabat gw, orang Cina. Dan gw selalu ketemu orang Cina kalau kemana-mana. So i can practice my Chinese.
  7. Mau tidak mau, harga jual kita di pasaran persaingan tenaga kerja nanti akan lebih tinggi. Karena kita lulusan Jerman.
  8. Jerman punya empat musim. Jadi gw bisa pake sepatu boot ;P
  9. Bisa latihan menghadapi hidup selanjutnya lah pokoknya. Ibaratnya, kalo gw dulu tinggal di asrama supaya, kata bokap gw, supaya latihan hidup nanti. Dan sekarang gw di Jerman, yang sudah hampir menyerupai hidup sebenarnya. Jadi gw ga akan shock lagi, jika nanti gw dikirim ke suatu tempat asing dan harus hidup disana (ada atau tidak ada teman dan saudara yang sebelumnya kita kenal). Karena kita sudah dilatih untuk bersosialisasi mencari teman baru, memilih teman dan menjadikannya teman sejati.
Masih unggul optimis 1 nomer. Semangat gw masih waras rupanya.

2 comments:

uthie said...

ty, i don't know why, tp saya pengeeeeenn banget tinggal di luar negri. mungkin karna kamu asli indonesia, bilang begitu kali yaaaa kuliah di indonesia lebih enak. laen cerita kalo kamu emang udah terbiasa skolah di sana :D

semangat, semangat! ga smua orang beruntung mencicipi hidup di luar negri sepertimu :D

Raissa Sabrina said...

kakak !
aku pengen banget kuliah ke jerman ambil fod technology !
kasih tau caranya dong...
gratis kan kaa?