Pernahkan kalian ke Rumah Duka?

Awalnya gw heran,

Gw: "Kenapa sih orang cina dikuburinnya malem-malem?"
Bkp: "Hah? kata sapa?"
Gw: "Abis bapa selalu malem-malem kalo pergi ke acara duka.."
Nyokap: "Bukannn itu, malem-malem tuh cuma acara penghormatan aja.. mayatnya mah di tinggalin dulu sampe seminggu ato bahkan lebih baru dikuburin"
Gw: "Oh.. kesian jg ya mayatnya, apa ga bau?"
Nyokap: "Makanya di balsemin..."
Gw: "Kok Bapa setiap kali ada orang meninggal dari Mempawah bisa tau sih? Kayak kenal satu kota aja!"
Bkp: "Jangan salah! Orang Mempawah itu memang kenal satu kota! Kalo ada yang nanya alamat, bisa-bisa dia hafal dan jelasin ke penanya si A tinggal di toko ini yang kalo jalan dari sini mentok ketemu jembatan lurus, belokan ke tiga belok kanan sampe lah dirumahnya yang pintunya berwarna hijau.
Gw: "Masa sih?"
Bkp: "Ya gitu lah.. orang kampung sosialnya tinggi.. sampe walaupun sudah meninggalkan kotanya masih tetap hubungan, jadilah disini organisasi Kalimantan Barat termasuk didalamnya Mempawah"
Gw: "Trus, kalo meninggal, acaranya gimana?"
Bkp: "Mau tau? Mau tau ya ikut aja.."

Akhirnya ikutlah gw ke Rumah Duka Atmajaya di bilangan Pluit. Pendapat gw? Acara nya mirip pesta reunian or pesta makan-makan dengan iringan lagu di penuhi tawa tanpa ada orang yang pake baju merah (karena merah menandakan kebahagian). Oh well, bedanya.. disitu ada mayatnya dipeti mati dengan salib yesus diatas petinya dan foto. Lengkap disertai tulisan tulisan cina yang artinya semoga tenang bla bla. Kebetulan ini yang meninggal chinese Katolik. So acara nyanyi nya ga terlalu heboh, begitu kata Popo gw. Ruangan gede penuh dengan (mungkin sekitar) 200 orang yang duduk di kursi dan meja yang dempet2an dan cerita sana sini ketawa ketiwi. Ed dah buseh. Gw ga heran klo nyokap gw males ikut bokap gw ke acara beginian.

Oya di akhir acara pas kita pulang, ada acara penghormatan. Jadi kita berdiri tenang di depan peti lalu memberi hormat dengan cara menunduk berkali kali setelah itu keluarga yang berduka memberi ucapan terimakasih sambil mengepalkan kedua tangan ala cina.

Kata bokap gw, kalo yang meninggal bukan Katolik biasanya ada bakar-bakar uang kertas dan dupa buat bekal di akhirat. Hmmmmmmm... I c...

ps: kemarin gw duduk di mobil di macet paling panjang selama gw balik, gila, dari Cibubur sampe Pluit 3 jam!!!!!!! padal naik tollllllllllllllllll gokil

1 comment:

Natazya said...

gw ga pernah ke rumah duka... ya karena bukan adat agama gw juga sih... tapi gw selalu suka buat liat yang begini... gw suka kalau orang menyambut kematian dengan bahagia, ga ribut dengan tangisan di muka umum...

whatta tradition :)